Tahun ini PT MRT Jakarta‎ akan merekrut 170 tenaga kerja yang nantinya akan mengisi berbagai posisi mulai dari masinis hingga tenaga pemeliharaan (maintenance) prasarana MRT, khususnya untuk tenaga operasional. Dan hingga saat ini karyawan MRT telah mencapai 130 orang

Dilansir dari laman liputan6.com, Direktur Operasional dan Perawatan MRT Jakarta Agung Wicaksono ‎mengatakan,‎ “Untuk operasional, kita perlu masinis, tenaga Operation Control‎ Center (OCC) atau Pengatur Perjalanan Kereta Api (PTKA). Kemudian, tenaga pemeriksa dan pemeliharaan mulai dari maintenance untuk gerbong dan rangkaian, untuk jalur dan bangunan. Juga untuk pemeliharaan prasarana, seperti persinyalan, telekomunikasi dan kelistrikan”.

Untuk masinis, lanjut Agung, MRT Jakarta akan lebih banyak mengambil SDM dari Akademi Perkeretaapian Indonesia (API) yang berada di bawah Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Namun, tidak menutup kemungkinan akan dibuka rekrutmen untuk masyarakat umum.

‎”Sumbernya macam-macam, salah satu prioritas kita ada dari Akademi Perkeretaapian Indonesia (API) di Madiun dan ada Sekolah Tinggi Transportasi Darat (STTD) di Bekasi. Dua-duanya di bawah naungan Kemenhub, tapi kita juga akan rekrut dari jalur umum. Jadi nanti ad‎a juga untuk SMK, D3, S1 dan lain-lain, tergantung masing-masing spesifikasinya,” kata dia.

Agung juga menjelaskan, untuk tenaga masinis, nantinya MRT Jakarta akan memberikan pelatihan khusus hingga ke luar negeri. Para calon masinis MRT tersebut akan didik ke negara-negara yang telah memiliki moda transportasi MRT.

“Yang bukan lulusan API akan dilatih dulu di API terkait MRT. Ada training yang akan dilakukan oleh kontraktor, ada yang dilakukan oleh operator MRT di negara lain seperti di Jepang, Malaysia, India,”‎ ungkap dia.

Moda transportasi ini ditargetkan mulai beroperasi pada 2019. Pada tahun tersebut, total tenaga kerja di MRT Jakarta diperkirakan mencapai 500 orang. Sebagian besarnya merupakan tenaga kerja yang berkaitan dengan operasional MRT.

“Di 2018 akhir, saat mau operasi di 2019 kita target paling tidak ada 500 karyawan. Dan 400-an diantaranya itu karyawan operasional,” ujar dia.

Sumber : bisnis.liputan6.com